fbpx
Fakta Unik Kesehatan

Sama-sama Penyakit Hati, Apa Bedanya Sirosis dan Kanker Hati?

Baik sirosis maupun kanker hati tergolong sebagai penyakit hati kronis yang berbahaya dan perlu diwaspadai. Meski sama-sama mengakibatkan organ hati meradang dan akhirnya rusak, selama ini masih banyak orang yang menganggap sesungguhnya sirosis hati dan kanker hati itu sama. Eits, jangan salah. Sirosis dan kanker hati itu berbeda! Yuk, pelajari perbedaannya lewat review berikut ini.

Advertisement

Apa itu sirosis hati?

komplikasi sirosis sama-sama penyakit hati, apa bedanya sirosis dan kanker hati? Sama-sama Penyakit Hati, Apa Bedanya Sirosis dan Kanker Hati? komplikasi sirosis 700x467

Advertisement

Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases (NIDDK), sirosis hati adalah suatu kondisi pada saat sel-sel hati rusak permanen sampai timbul jaringan parut. Tumbuhnya jaringan parut tersebut justru mengakibatkan organ hati tidak lagi berfungsi dengan normal, entah itu dalam mencerna makanan sampai melawan infeksi.

Sirosis hati umumnya terjadi pada orang yang terinfeksi virus hepatitis B atau C, sering minum alkohol, makanan laut mentah, dan minum obat-obatan secara berlebihan. Saking banyaknya zat-zat berbahaya yang masuk ke {{tubuh}}, hati jadi kewalahan {untuk} menyaringnya. Akibatnya, hati malah jadi meradang dan rusak.

Seorang dosen kedokteran sekaligus pimpinan bidang hepatologi di University of Connecticut Medical Center di Amerika Serikat, George Y. Wu, MD, PhD, menyebutkan sesungguhnya orang yang mengalami sirosis hati berisiko 40 persen lebih tinggi terkena kanker hati di masa depan.

Ini artinya, sirosis hati merupakan sebuah kondisi yang bisa meningkatkan risiko terjadinya kanker hati. Terlebih bila sirosis hati tidak segera diobati semaksimal mungkin.

Apa itu kanker hati?

penyakit hati (liver) hepatitis sirosis sama-sama penyakit hati, apa bedanya sirosis dan kanker hati? Sama-sama Penyakit Hati, Apa Bedanya Sirosis dan Kanker Hati? shutterstock 655299331 700x467

Kanker hati terjadi pada saat sel yg tidak normal {{tumbuh}} dengan cepat di organ hati.  Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, kanker hati adalah efek penyakit sirosis yg tidak ditangani dengan cepat dan telanjur parah.

Pada saat sel-sel hati mulai digantikan oleh jaringan parut, organ hati secara otomatis akan mencoba menyembuhkan dirinya sendiri dengan menciptakan sel-sel baru. Meski tampak menguntungkan, hal ini justru meningkatkan risiko terjadinya kanker hati.

Semakin banyak sel-sel baru yang dibikin oleh hati, maka semakin besar pula kemungkinan terjadinya mutasi sel di hati. Lama-kelamaan, sel-sel tadi akan berubah jadi sel kanker yang menggerogoti hati.

Berbagai gejala kanker hati meliputi:

  • Nyeri perut bagian kanan
  • Hilang nafsu makan dan mual
  • Penurunan berat badan secara drastis
  • Mata dan kulit tampak menguning
  • Kaki dan perut membengkak

Sirosis hati dan kanker hati umumnya dapat diatasi dengan transplantasi hati. Akan tetapi yang terpenting, terapkan pola hidup sehat dan jauhi alkohol bila Kamu tidak ingin terkena sirosis maupun kanker hati.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

ADBLOCK DETECTED